MAHASISWA ABADI

Dalam dunia pendidikan, khususnya di perguruan tinggi, ada sebuah istilah yang tak asing di telinga, yaitu ‘mahasiswa abadi’. Ini adalah sebutan atau lebih kerennya ‘gelar’ untuk mahasiswa yang lulusnya lama bahkan ndak lulus-lulus padahal sudah lebih dari 6 tahun kuliah, padahal idealnya sekitar 4 tahun. Biasanya ‘mahasiswa abadi’ banyak ditemui di fakultas teknik. Ntah mengapa, kayaknya fakultas teknik emang udah identik dengan populasi ‘mahasiswa abadi’nya yang bejibun.

Fenomena ini membuat saya tertarik untuk melakukan penelitian (ce ile…gaya amat) terhadap para ‘mahasiswa abadi’ di fakultas teknik tempatku menuntut ilmu. Yang jadi tujuanku dari penelitian ini adalah untuk mengetahui alasan mereka mengapa sampe bisa dapat gelar ‘mahasiswa abadi’ padahal tujuan kuliah di fakultas teknik tak lain tak bukan adalah untuk dapat embel-embel ST di belakang nama mereka.

Metode yang dipake dalam penelitian ini adalah observasi langsung, yaitu dengan pengamatan, wawancara, serta ditambah terawangan pribadi di tengah keheningan malam saat berada di kampus.

Dari hasil peneitian yang telah dilakukan, maka saya berhasil mengumpulkan kesimpulan berupa alasan-alasan mereka atau lebih tepat disebut ‘ngelesnya’ tentang nasib mereka yang tak kunjung lulus dari kampus tercinta, dari berupa alasan yang agak logis sampai tak masuk akal alias dibuat-buat demi mempertahankan harga diri. Berikut ini pemaparannya:

1. Paradigma turun temurun

Entah dari mana asalnya, tapi udah jadi paradigma turun temurun kalo kuliah di Teknik rata-rata semua orang pada maklum kalo kuliahnya lama. Malahan ada yang menganggap aneh kalo kuliah di teknik lulusnya tepat waktu. Mereka yang lulus tepat waktu malah dikatain cuma ngejar nilailah, beli nilai alias nyogoklah, dan banyak su’uzon-su’uzon lainnya. Kesian ya…

2. Bidang tak sesuai minat

Sebagian responden ada juga yang beralasan kalo bidang yang sedang dijalaninya ternyata tidak sesuai dengan keinginan. Kebanyakan sih karena bidang yang diambil sewaktu daftar kuliah adalah suruhan orang tua, tapi ada juga karena lulus dipilihan kedua. Tapi meskipun tak sesuai minat, bukan berarti mereka bisa seenaknya mengabaikan kuliah dong. Kalo emang nggak mau pindah kuliah, ya jalani aja yang sudah di depan mata, sapa tau ternyata rejekinya emang di situ. Kan apa yang kita terima sebenarnya adalah yang terbaik dari Allah. Tul gak?

3. Tugas kuliah terlalu berat

Sebagiaan responden menjadikan tugas kuliah yang terlalu berat sebagai alasan mereka terlambat lulus. Emang sih, tak bisa dipungkiri bahwa tugas kuliah di fakultas teknik emang berat banget, tapi bukan berarti nggak bisa dikerjakan lho. Buktinya, banyak juga kok mahasiswa yang lulus, padahal kemampuan mereka juga kurang lebih sama. Sebenarnya, yang jadi masalah bukan beratnya tugas, tapi ada tidaknya niat untuk mengerjakan tugas-tugas tersebut. Yang namanya pekerjaan, apapun itu kalo nggak dibarengi dengan ketekunan pastilah hasilnya nggak maksimal. Dosen kan juga punya perasaan kalo ngasi tugas ke mahasiswa.

4. Dipersulit dosen

Ternyata ada juga responden yang menyatakan bahwa alasan mereka telat lulus gara-gara dipersulit dosen. Biasanya sih gara-gara pernah punya kasus atau sejenisnya yang buat tu dosen jadi illfeel ama mahasiswa. Udah tau belom sih kalo kampus tu tempat belajar, bukan tempat cari musuh?

5. Tinggal skripsi aja kok

Alasan yang satu ini ternyata banyak dipake ama mahasiswa yang notabene dah ketuaan di kampus. Dari yang proposal skripsinya nggak keterima ama dosen pembimbing alias ditolak mentah-mentah sampe yang sengaja menunda sidang skripsi. Emang sih, kalo di kampusku mahasiswa yang lagi nyusun skripsi kagak bisa di DO walau dah lebih dari 8 tahun (peraturan fakultas). Itulah sebabnya masih banyak senior-senior angkatan 90an yang masih nangkring di kampus. Ingat-ingat umur napa bang..

6. Aktif organisasi

Ada juga responden yang menjadikan alasan ‘aktif organisasi’ sebagai sebab tertundanya kelulusan. Kebanyakan sih gara-gara menejemen waktu yang kurang oke. Walaupun udah tau nggak bisa bagi waktu dengan baik tapi mereka menolak untuk meninggalkan kesibukan mereka di organisasi, katanya sih bukan mahasiswa kalo nggak aktif organisasi. Okelah bro…tapi ingat juga dong kewajiban loe di kampus kan buat nuntut ilmu, so jangan lupa dengan yang satu ntu. Kasian bokap nyokap banting tulang buat nguliahin loe, tapi loe malah kagak serius. Tega loe ye…

7. Sibuk dengan kerjaan

Tak bisa dipungkiri kalo yang namanya kuliah mesti butuh dana yang lumayan besar. Inilah yang turut jadi alasan para mahasiswa untuk nyambi kerja. Mulai dari yang kerja part time, ikut MLM, jadi guru les privat dll. Tapi ada juga lho yang nyambi kerja bukan karena alasan kurang duit, katanya sih belajar mandiri gitu jadi waktu lulus kagak kaget dengan dunia kerja. Bukannya kalo loe-loe pade serius kuliah n cepat lulus justru malah ngringanin biaya kuliah n cepat kerja?

8. Membangun link/jaringan

Ternyata ada juga responden yang bilang kalo mereka sengaja nunda lulus kuliah karena mau mbangun link alias jaringan kerja supaya waktu lulus mereka kagak bingung nyari kerja karena dah punya banyak relasi. Tapi kebanyakan sih jaringan yang dibuat malah jaringan MLM. Kuliah di teknik koq malah ngelakonin marketing tho Mas?

9. Cinta status mahasiswa

Ada juga responden yang ogah ngelepas status mahasiswanya karena cinta ama status yang satu ini. Kalo mau jujur sih, sebenarnya alasan mereka karena jadi mahasiswa banyak enaknya. Mulai dari dapet uang bulanan dari ortu, gratis kalo ikut seminar atau paling kagak dapet potongan 50 %, bisa masuk ke sana-sini tanpa perlu izin yang ribet (ada juga sih kadang-kadang) dan banyak alasan lainnya. Oalah…bang..bang..kalo kelamaan di kampus kasian ama calon mahasiswa baru yang mesti rebutan kursi gara-gara kapasitas penerimaan jadi tinggal dikit.

10. Berat ninggalin kampus dan teman

Alasan yang satu ini juga banyak dikemukakan oleh responden. Katanya sih karena dah lama kumpul ama temen n betah di kampus jadinya mereka ogah cepat-cepat lulus. Coba deh bang..loe-loe pada ngaca, muka dah makin brewokan, umur juga dah pantes jadi bapak-bapak, dan temen-temen loe juga dah banyak yang lulus ninggalin loe bang. Jadi temen yang mana lagi yang berat loe tinggalin? Wong angkatan loe aja dah hampir punah..

11. Belum ada kontribusi

Nah, kalo alasan yang satu ini lumayan masuk akal (kalo emang tulus sih). Mereka yang punya alasan ini kebanyakan yang punya idealisme tinggi. Namun sayangnya, idealisme tersebut tidak dibarengi dengan usaha yang keras, jadilah mereka cuma bisa cita-cita. Makanye bang, serius dong kuliahnya, dengan abang cepet lulus justru kesempatan untuk berkontribusi semakin besar, yah minimal memperluas kesempatan generasi muda untuk mengenyam pendidikan di kampus, gichu loe….

12. Dilarang ortu

Dilarang ortu? Mungkin ini alasan paling kagak masuk akal. Masa anak mau lulus cepat malah dimarahin ortu sih? Tapi inilah fakta yang terjadi di lapangan, ada beberapa responden yang dilarang ortunya kalo lulus kuliahya tepat waktu. Begininih kira-kira jawaban ortu mereka saat diberitahu anaknya yang dah mau lulus kuliah, “loe kira bapakmu kagak mampu apa nguliahin loe sampai 7-8 taon, asal loe tau ye, bapakmu ini masih punye uang buat nguliahin loe ampe tua, jadi loe jangan cepat-cepat lulus. Loe mau bapak loe malu gara-gara dibilang orang kagak mampu?” (??????????????-pen)

Itulah 12 alasan terbanyak yang dikeluarkan oleh para ‘mahasiswa abadi’ yang saya jadikan responden dalam penelitian ini. Yah, apapun alasan yang mereka buat, satu hal yang mesti diingat bahwa “Tidak diperlukan sebuah alasan untuk mencapai kesuksesan karena sebab kegagalan adalah karena banyak alasan”.

4 Comments »

  1. sangprabo said

    Temenku pernah bilang “masuk UGM itu susahnya minta ampun, jadi keluarnya jangan cepet2…”

    Afda juga yg bilang, demi status… klo udah lulus tapi ga kerja kan namanya nganggur, jadi daripada jawab nganggur, mending bilang “saya masih mahasiswa…”
    😀

  2. sangprabo said

    Btw, ente jd lulus kpn bro?

  3. manalbanjari said

    hehehe…ane insyaAllah februari lulus bro…takut juga jadi kaburomaktan…..

  4. dema said

    Ass. tulisannya menarik banget. oya, izin ngopy ya. thanks

RSS feed for comments on this post · TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: